Apakah pengaruh Cina di Timor-Leste memprihatinkan?

Oleh Andrea Soriano

Untuk melawan pengaruh Cina yang meningkat, Australia perlu bekerja untuk mengembangkan hubungan yang lebih dekat dengan Timor-Leste.

Selama beberapa bulan terakhir, ada kekhawatiran yang meningkat tentang pengaruh China atas Timor-Leste, terutama mengingat peristiwa serupa di negara-negara Pasifik lainnya.

Australia semakin khawatir dengan program bantuan China dan pinjaman agresifnya kepada negara-negara kecil. Tidak dapat melunasi pinjaman, negara-negara ini telah memberikan aset berharga kepada China seperti pelabuhan, yang pada akhirnya dapat digunakan untuk tujuan militer.

Sebagai salah satu tetangga terdekat Australia dan kemungkinan pijakan bagi ekspansi Tiongkok, prospek terjadinya hal ini di Timor-Leste sangat mengkhawatirkan bagi Australia.

Hubungan China dan Timor-Leste

Hubungan politik Cina dengan Timor-Leste sebagai sebuah bangsa berawal dari pengakuan deklarasi kemerdekaan dari Portugal pada 28 November 1975. Setelah invasi Indonesia, Beijing adalah seorang pendukung yang antusias untuk perjuangan Timor.

Antara tahun 1976 dan 1978, para anggota front revolusioner untuk Timor Timur merdeka (FRETILIN) melakukan perjalanan ke Cina Daratan mencoba untuk memasok perlawanan Timor dengan perlengkapan militer yang cukup untuk mempersenjatai 8000 orang. Namun, blokade angkatan laut Indonesia (dengan bantuan dari angkatan laut Australia) mencegah pengiriman tersebut.

Setelah memperoleh kemerdekaan pada tahun 2002, Tiongkok adalah negara pertama yang menjalin hubungan diplomatik dengan Timor-Leste dan terus memelihara hubungan politiknya dengan para pemimpin negara.

Sejak kemerdekaan Timor Leste, lebih dari 2000 orang Tionghoa telah menetap di negara itu untuk mencari peluang wirausaha. Populasi kecil ini terbukti penting dalam perkembangan ekonomi negara kecil tersebut, dari sejumlah bisnis kecil seperti telekomunikasi, toko bahan makanan, restoran, dan dealer sepeda motor hingga investasi yang lebih besar seperti hotel, real-estate, dan pusat perbelanjaan pertama di Dili.

Menurut Dr Ian Storey, kepentingan Cina di Timor-Leste ada tiga: untuk memperluas pengaruhnya di kawasan Asia Tenggara, untuk membatasi ruang internasional Taiwan dan untuk mendapatkan akses ke sumber daya alam negara itu.

Meskipun bantuan China untuk Timor-Leste kecil dibandingkan dengan donor lain seperti Australia, Jepang, dan Uni Eropa, namun bantuan tersebut sangat terlihat. China membiayai pembangunan gedung-gedung penting seperti Kementerian Luar Negeri dan Pertahanan, Markas Besar Angkatan Pertahanan, dan Istana Kepresidenan. Ia juga mendanai pembangunan kedutaan besar Timor di Beijing dan seratus rumah untuk para veteran Perang Kemerdekaan dan pembelian dua kapal patroli Tiongkok pada bulan April 2008.

Perusahaan swasta China juga memenangkan kontrak untuk membangun proyek infrastruktur penting seperti rumah sakit dan jalan raya. Mungkin proyek yang paling relevan adalah proyek yang diberikan untuk pembangunan dua pembangkit listrik tenaga minyak berat pada bulan Oktober 2008. Proyek ini dirundung oleh kurangnya transparansi, ketidakefektifan ekonomi dan kesadaran lingkungan yang buruk, mengangkat kasus bahwa para pemimpin Timor dipengaruhi oleh China .

Bagi China, kedekatan dengan pemerintah Timor Leste telah membawa beberapa keuntungan, seperti penolakan terhadap pendirian kantor perwakilan Taiwan di negara tersebut, dan dukungan untuk inisiatif Belt and Road. Baru-baru ini, kehadiran China di Timor-Leste berlanjut dengan diterimanya tawaran keanggotaan pemerintah Timor-Leste ke Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) pada 23 Maret 2017.

Perspektif Australia

Secara historis, Australia mengkhawatirkan kemungkinan pulau Timor diambil alih oleh negara yang tidak bersahabat, mengingat kedekatan geografisnya.

Pada tahun 1974-1975, ketika FRETILIN mengejar dukungan Australia untuk kemerdekaan Timor Portugis, ketakutan Australia terhadap kemungkinan pengaruh komunis dalam partai tersebut memastikan dukungannya terhadap wilayah tersebut agar berada di bawah kekuasaan Jakarta.

Namun, baru-baru ini, adopsi perjanjian perbatasan laut antara Timor dan Australia pada Maret 2018 membuka pintu untuk membangun kembali hubungan yang pernah terkikis.

Upaya konkrit telah terlihat dari Australia untuk menghidupkan kembali hubungan, seperti kunjungan resmi ke Timor-Leste pada Juli 2018 dari Menteri Luar Negeri Julie Bishop, kunjungan parlemen November lalu, dan janji untuk lebih lanjut kerja sama maritim antara kedua negara.

Pemerintah Timor berselisih dengan oposisi parlemen dan Presiden Francisco Guterres tentang cara mengembangkan ladang gas Greater Sunrise.

Proyek Tasi Mane, di mana pipa dan pabrik pengolahan gas akan dibangun melalui laut jauh menuju wilayah Timor, sebagai lawan dari pengolahan gas di pabrik Darwin yang sudah dibangun, telah dianggap berisiko dan tidak dapat dijalankan secara komersial bagi mitra bisnis lapangan.

Dengan operasi resiko seperti itu dan penentangan dari para investor bisnis, pemerintah Timor telah menemukan kemungkinan untuk membeli investor tersebut dan memiliki kendali penuh atas proyek tersebut. Ada spekulasi bahwa China mungkin berkepentingan dalam hal ini, dengan visi jangka panjang untuk memiliki pijakan yang sangat dekat dengan Australia.

Pemerintah Timor Leste saat ini terlibat dalam serangkaian perselisihan mengenai cara mereka ingin menginvestasikan dana mereka saat ini, dan tidak jelas apakah proyek Sunrise akan mulai beroperasi pada saat ladang gas negara lain mengering. Kemungkinan terjadinya krisis politik dan ekonomi di Timor masih nyata. Pertanyaannya adalah apakah Australia atau China akan menjadi mitra penting untuk membantu Timor mencegah atau memperbaiki situasi?

Bagi pemerintah Timor-Leste, Cina dipandang sebagai penyeimbang potensial terhadap pengaruh lain dan peluang bagus untuk menerima investasi dalam pembangunan infrastruktur. Saat ini, Timor-Leste belum mengambil pinjaman besar dari Cina dan oleh karena itu tidak rentan terhadap hutang Cina seperti negara-negara Pasifik, tetapi penting bagi Australia untuk membantu pembangunan Timor-Leste untuk mencegah kemungkinan krisis.

Hubungan yang lebih erat antara Australia dan Timor-Leste serta bantuan untuk pengembangan sumber pendapatan alternatif sangat penting. Kecil kemungkinan kepentingan China akan selaras dengan tujuan tersebut, tanpa mengorbankan otonomi Timor, dan zona nyaman Australia.

ANU College of Asia & the Pacific

Facebook Comments